iCar Asia Tumbuh Berkembang Meraih Keuntungan

Halo semuanya, kalau kalian pecinta otomotif pasti tau dong iCar Asia, oke kalau kamu belum kenal, kita kenalan secara singkat dulu yuk!  iCar Asia adalah Digital Automotive Marketplace nomor 1 di ASEAN, perusahaan iCar Asia ini sudah terdaftar di bursa efek Australia yang beroperasi di Indonesia, Malaysia, dan Thailand.

Portal otomotif selalu diminati dan dicari, terkadang kalau sedang iseng saya juga suka mencari info otomotif terbaru, review mobil yang lagi ngetrend dan mencari yang second kendaraan yang layak dengan harga yang murah, barangkali kalau pas di budget keuangan yang saya miliki, ingin sekali punya kendaraan mobil pribadi.

Dengan pembaca 1,6 juta orang setiap bulannya meliputi Malaysia, Thailand, dan Indonesia. Portal brand yang ikut bergabung dengan iCar Asia meliputi beberapa portal:

Di Malaysia ada Carlist.my, LiveLifeDrive.com dan CarlistBid (bid.carlist.my)
Di Thailand ada One2Car.com, Autospinn.com, Thaicar.com, dan One2CarBid (bid.one2car.com)
Group iCarData (icardata.icarasia.com)
Dan untuk memenuhi pasar di Indonesia, iCar Asia memiliki Mobil123.com, Otospirit.com, dan Mobil123Bid (bid.mobil123.com) sebagai situs otomotif representasi mereka, dengan begitu berikan kemudahan masyarakat Indonesia dalam bertransaksi online.

iCar Asia Tumbuh Berkembang Meraih Keuntungan 

Beberapa waktu lalu, tepatnya 22 Febuari 2918 iCar Asia telah merilis Laporan Keuangan setahun penuh untuk tahun 2018 dengan peningkatan pendapatan tahunan 27% menjadi $ 11,6 juta. Sejalan dengan ini, penerimaan kas juga menunjukkan pertumbuhan tahunan yang kuat 46% dibandingkan tahun 2017.

Di tahun 2018, dua dari tiga negara tempat iCar beroperasi mencapai tonggak finansial yang signifikan dengan meraih keuntungan. 
Malaysia adalah bisnis pertama yang mendapatkan EBITDA dan arus kas (keuangan) positif pada September 2018 dan mempertahankan kinerja ini pada kuartal keempat 2018 yang memiliki tingkat keuntungan penuh pertama di kuartal tersebut. Lalu diikuti oleh Thailand, yang mendapatkan EBITDA dan arus kas positif (keuangan) pada bulan Desember 2018. Dengan pencapaian tonggak sejarah ini di 2 negara dan ditambah dengan peningkatan kinerja keuangan untuk Indonesia, iCar Asia tetap berada di jalur untuk meraih titik impas EBITDA pada akhirnya. tahun 2019.

Pada tanggal 31 Desember 2018, Perusahaan memiliki $ 9,5 juta dalam bentuk tunai dan setara kas. Sementara itu grup memiliki akses bersyarat ke dana tambahan hingga $ 16,5 juta yang terdiri dari fasilitas hutang $ 5 juta dan hasil opsi saham sebesar $ 11,5 juta, yang bergantung pada fluktuasi kenaikan harga saham yang berlaku di atas harga $ 0,20 pada saat atau sebelum tanggal kedaluwarsa opsi, perusahaan tidak memfaktorkan dana

tambahan ini ke dalam rencana modal kerjanya saat ini.

Operasional Metrik Yang Luar Biasa
Pertumbuhan kuat dalam revenue dan penerimaan kas didukung oleh serangkaian metrik operasional yang kuat dimana:

  • Audiens tumbuh 34% menjadi hampir 12 juta pengunjung unik per bulan.
  • Jumlah leads yang dihasilkan meningkat 12% dibandingkan tahun sebelumnya.



Sejak September 2018 Malaysia Mencapai Keuntungan 
Bisnis Malaysia mencapai momen penting keuangan pada tahun 2018 dengan mendapatkan EBITDA dan arus kas (keuangan) positif pada September 2018 dan kemudian menghasilkan EBITDA positif dan arus kas positif (keuangan) secara penuh di Q4 untuk pertama kalinya. Akibatnya, kerugian EBITDA setahun penuh secara substansial menurun sebesar 77% dibandingkan 2017 menjadi $ 0,31 juta. Ini dicapai berkat pertumbuhan tahunan yang kuat dalam peningkatan pendapatan sebesar 17% menjadi $ 5,34 juta.

Rata-rata pengunjung bulanan mengalami pertumbuhan tahunan sebesar 49% di 2018 mendorong pertumbuhan 41% bersamaan dengan pembeli mobil terus berpindah ke online. Metrik operasional yang kuat ini akan semakin mendorong pertumbuhan di masa depan di semua unit bisnis di Malaysia pada 2019.

Sejak Desember 2018 Thailand Mencapai Keuntungan 
Sama situasinya dengan bisnis Malaysia, bisnis Thailand mendapatkan EBITDA dan arus kas (keuangan) positif pada Desember 2018. Kerugian EBITDA selama setahun penuh berkurang secara substansial sebesar 50% dibandingkan 2017 menjadi $ 0,57 juta. Pendapatan untuk tahun ini meningkat menjadi $ 5,07 juta, menunjukan pertumbuhan tahunan yang kuat sebesar 33%.

Rata-rata pengunjung bulanan bertumbuh kuat dengan pertumbuhan tahunan sebesar 27% di tahun 2018.

Penerapan penggunaan media digital yang berkelanjutan oleh dealer mobil pada tahun 2018 menghasilkan peningkatan jumlah akun dealer sebesar 20% per tahun dan pertumbuhan leads sebesar 8% per tahun . Leads Generation berkurang 13% per tahun ketika marketplace di Thailand memulai mengoptimalkan kualitas leads dibandingkan kuantitas leads, proses ini dilakukan di dalam kemitraan dengan dealer kami.

Pertumbuhan di Indonesia
Bisnis Indonesia memiliki tahun yang transformatif karena berkembangnya strategi monetisasi dengan pertumbuhan yang kuat dalam jumlah dealer yang berbayar dengan diperkenalkannya produk iklan berlangganan pada bulan September 2018. Hal ini membantu untuk melanjutkan tren pertumbuhan yang kuat dengan pendapatan yang meningkat 58% dibandingkan 2017 menjadi $ 1,15juta karena Perusahaan berkembang lebih jauh melalui strategi monetisasi. Kerugian EBITDA 2018 berkurang sebesar 11% dibandingkan 2017 menjadi $ 3,40 juta dengan lebih dari 100% peningkatan pendapatan membuat pengurangan kerugian EBITDA dikarenakan biaya berkurang secara marginal.
Rata-rata pengunjung bulanan dan jumlah leads meningkat kuat dengan masing-masing bertumbuh sebesar 32% dan 16% pada tahun 2018. Ini membantu memberikan pertumbuhan jumlah dealer yang berbayar dalam sebulan untuk mempromosikan listing mereka, jumlah ini naik 11% dibandingkan tahun sebelumnya.

“2018 telah menjadi tahun yang menarik bagi iCar Asia dan kami telah meletakkan fondasi yang kuat dalam bisnis kami untuk mendorong pertumbuhan lebih lanjut pada 2019. Kami sangat bangga dengan bisnis Malaysia dan Thailand yang telah menjadi EBITDA dan arus kas positif (keuangan) sesuai pedoman kami pada 2018. Ini adalah bukti untuk menunjukkan bahwa Grup berada dalam posisi yang baik untuk mencapai titik impas EBITDA pada akhir 2019, ”kata Hamish Stone, CEO iCar Asia.



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ketika Pria Meminta Bukti Cinta Dengan MAKING LOVE

Di Ujung Kerinduanku

Adobe Camps Indonesia 2012